Sungai Sarawak

Sungai Sarawak

Sungai Sarawak

Slide # 2

Slide # 2

Far far away, behind the word mountains, far from the countries Vokalia and Consonantia, there live the blind texts Read More

Slide # 3

Slide # 3

Far far away, behind the word mountains, far from the countries Vokalia and Consonantia, there live the blind texts Read More

Slide # 4

Slide # 4

Far far away, behind the word mountains, far from the countries Vokalia and Consonantia, there live the blind texts Read More

Slide # 5

Slide # 5

Far far away, behind the word mountains, far from the countries Vokalia and Consonantia, there live the blind texts Read More

Friday, December 21, 2007

BANJIR

BUMI TENGGELAM
HUJAN DISEMBER TIBA
HATIKU PASRAH
UJIAN DARI TUHAN
INGAT PADA YANG ESA



Wednesday, December 12, 2007

KEMARAU

PANAS MEMBAKAR
BUMI MENJADI API
GERSANG DI PANTAI


Tuesday, December 4, 2007

PERKAHWINAN

Tiba disember
bermula musim cinta
pateri janji
kehidupan abadi
masa menjadi saksi

Hujan 2

Disember hujan
lembah Serapi basah
penoreh resah

Friday, November 30, 2007

SETELAH TIGA DUA





Waktu cemburu
tua menjengah wajah

kita masih terlena
dalam pelukan mesra

unggun cinta membara

29 November 2007

Friday, November 16, 2007

LANGIT KUNING


senja di sini
langit berwajah kuning -
ah! matahari
usah lagi menghilang
kembalikan damaiku

HUJAN


hujan di luar
sungkawa menjengukku -
perginya ibu
mengundang tangis alam
kodok melafaz zikir

Wednesday, November 14, 2007

ISTANA SILAM

istana silam
meniti era purba
berpaksi tekad
menyusuri bentala
teguh di tebing bening

Saturday, November 3, 2007

EMANSIPASI



SUBUH sunyi abah pergi
mengejar untaian mimpi
kehidupan bersulam erti
ditinggalkan sebuah janji
kembaranya pasti kembali

Tangannya pahat upaya
mengukir arca jiwa
Nusantara arah kembara
membangun syurga bentala
masa muka bersendi nama

Ketemu ummi di Nusantara
abah membina cinta
gadis pingitan di hujung kota
ketika usia teramat muda
ummi menjadi wanita waja
isteri kepada jejaka pengembara
demi sesuap nasi
dan denyut nadi
dua saudara

Abah dan ummi
meredah pelayaran hayat
dihempas ombak kesukaran
berbahterakan kasih sayang
dalam satu pelayaran
mencari pelabuhan
-emansipasi

Abah dan ummi membenih warisan
keluarga pemartabat bangsa
saudara bertujuh lambang cinta
seribu haluan di batas perjuangan
menegak agama, budaya dan
kehidupan insan

Empat dekad penuh berkat
abah kembali ke bumi sendiri
pada kami ditinggalkan pesan
letakkan ummi di persada kemuliaan
pertahankan kasih sesama insan
hapuskan sengketa sesama saudara

Di suatu pagi yang teramat sepi
abah kembali menemui Ilahi
rindunya pada kami
terakam di dalam sebuah puisi -
"Abah ingin kembali
meleraikan rindu di hati
namun upaya terlalu iri,
abah tinggalkan sebuah mimpi"

Kami terus mencari
mimpi abah tak ditemui
kata ummi -
"mimpi abah ada
pada setiap anaknya
yang memahami makna merdeka
dalam sebuah kehidupan
mentafsir erti bijaksana
menjunjung saksama di persada mulia"

Abah dan ummi melerai erti
mimpi itu emansipasi
kami yang tinggal mentafsir makna
simpulan kasih dan harga diri.

3 November 2007




Thursday, November 1, 2007

KELUH LIMA PULUH

LANGKAH usiamu
menggapai lima puluh pintu
teman di laman darwis cinta
menjejak denai kata-kata
aku amat tahu
nilai malam silam
dahina tiada lena
tari mentari mentafsir hati

Lima dekad menghunjam tekad
tembok setia di batas cinta
setiamu merentas masa
membusa momentum
keluh lima puluh pun berlabuh

Waktu begini kutulis puisi
hadiah hari jadi
buat isteri teman bermimpi
kita pun kembali berjanji
menyusun setia di hujung senja.

1 NOVEMBER 2007






Saturday, October 27, 2007

SeKeTiKa

Thursday, October 18, 2007

MAKHFI

Sukarnya pagi menampak diri
dalam mandian malam
basah musim kemaafan
di atas bukit berpuncak dua
merah, di hamparan rumput hijau

Khabar dari udara
menambah kocakan atma
melimpah basah
pagi terpukau
risau menjadi pisau
membelah resah

Dalam tafakur
syukur diukur
sayang teramat
sujud menegaskan wujud
rahsia masa
aku terkesima

Dalam tangis terungkap kasih
jalinan masa terikat erat
menjadi gumpalan kukuh
penyambung sauh
berlabuh menghilang keluh

18 Oktober 2007.



Friday, October 12, 2007

SELAMAT HARI RAYA PUASA

Sunday, September 30, 2007

ERTI TEMAN

(memori bersama teman yang telah pergi, Allahyarham Wan Mohd Mortadza bin Wan Moss)
Kita pernah bersama
menongkah arus sungai Sarawak
di dalam sampan kita rempuh dugaan
merintis jejak leluhur
memburu rindu pada restu
mengutip ilmu bertemankan sendu
mengejar cinta di pentas kota
membenih karya di dada media
mencari cahaya di dada bonda

Aku belajar erti teman
ketika duka menjenguk kita
ketika payah bertemankan goyah
mencabar resah
kuhargai makna setia
berteman biar sejiwa
begitu katamu ketika bertemu

Kita berpisah mengejar mimpi
kau panjat menara gading
kuhiliri arus sungai Sadong
dan kita bertemu di IPT
aku pengutip madah
kau penyuluh setia
jelas kulihat cahaya
engkau memanjat unggun upaya

Di tengah perjalanan kita bersapa
salam sahabat menyentuh rasa
duka menjamah jiwa
kau dicerobohi barah yang parah
dan aku didakapi agorafobia

Pagi sepi di kota Miri
kuterima khabar menambah debar
ksu pergi membawa diri
dalam satu pelayaran jauh
berlabuh di dermaga Ilahi
dan aku teramat pasti
kau gembira menanti
perjalanan ke negeri hakiki
Fatihah kutitipkan untuk teman abadi

Kuching
21.08.2003

Wednesday, September 26, 2007

RAMADAN

MALAM RAMADAN
AL-QUR'AN BERKUMANDANG
MUSAFIR SENDU

Thursday, September 20, 2007

LEPASKAN SUARAMU



LEPASKAN suaramu menjelajah angkasa
membisik rasa
dihiris haloba bangsa
melaung resah pada mimpi yang punah

Lepaskan suaramu meneroka angkasa
ketika malam suram
ketika langit kian sempit
alam yang terperangkap
di dalam silam yang tak berteman

Lepaskan suaramu menggenta angkasa
meneroka sejuta pulau dusta
jangan ada teluk yang tidak terpeluk
jangan ada rimba yang tidak terbela
jangan ada jiwa yang tidak terjaga

Lepaskan suaramu memebelah angkasa
telah terlalu lama kita terperangkap
di dalam bilik kalis suara
berbicaralah dengan dunia
jangan biarkan lagi kuasa menjerat manusia.

20 September 2007

Tuesday, September 18, 2007

Fragmen Puisi Tanpa Nama


....Pagi sunyi harmonis bertamu
tanpa benci memesong diri
tanpa resah memuntah maruah
yang dikejar hanyalah rama-rama
yang diingin hanyalah perut yang berisi...

Wednesday, September 12, 2007

LEMBAH PUJANGGA


MENATAP tinggalan zaman
di lembah yang sirna
kutemui masa gelita
di langit bangsa
dalam gemilang
yang tidak tenteram

Masa adalah perantara
perakam wajah leluhur
jujur tapi kabur
tersesat di lembah Pujangga
mencari restu seribu

Hari ini kutatapi puing
antara batu batan berserakan
ada pesan tersimpan
di sebalik tembok peradaban
kembalikan kekuatan

Di dadamu tertanam rahsia
kugali segala mencari peta
petunjuk pujangga
lembah yang sirna
agar kembali perkasa bangsa.

12 September 2007


Thursday, August 23, 2007

NILAI BUATMU


Semalam teman-teman sepejabat sekali lagi mengadakan majlis perpisahan buatku. Terasa benar kemesraan yang ditunjukkan oleh taulan. Aku tersentuh. Dalam suasana pagi yang sepi mereka hadiahkan sebuah potret klasik untuk tatapanku sepanjang masa sendiri setelah perkhidmatan sampai ke hujung jalan. Aku sendiri tidak menjangka kepiluan meresapi diri, tapi aku harus belajar menghadapi kesepian..kerana akhirnya nanti kita pasti akan kesepian jua..
Seorang teman sepejabat menghulur sekeping kertas. Kubuka dan kulihat di dalamnya potretku (seperti di bawah ini) dan sebuah puisi dengan tajuk NILAI BUATMU...puisi tulisan Norizan, teman sepejabat..Aku tidak pernah menjangka akan ada teman yang akan meneruskan usaha membudayakan puisi di JPNS...

Tahniah Norizan dan teruskan usaha..

Kucatatkan puisi tulisan Norizan untuk tatapan semua...
Norizan , awak punya bakat besar. Percayalah pada diri...

Nilai Buatmu
Di sini kekadang kuhulur jua
catatan saja-saja
yang punya ribuan cela
namun kutahu
kau sedia memaafkan, membetulkan
dan aku akan bersedia
mengutip mutiara iktibar

Dengan ucapan yang amat memikat
darjatmu itu segera terangkat,
maka dengan rasminya
kami yang punya mata dan telinga
akur dengan filsafat pujangga
bahawa kaulah penyair paling berharga

Kau inspirasi
mungkin nanti
sesudah kau pergi
aku tidak bisa lagi
menulis puisi

izanifa

22 Ogos 2007.



Monday, August 20, 2007

JAMBATAN WAKTU


Antara dua tebing
yang saling berselisih kata
kauhulur salam saudara
membuka dadamu menghampar budi
menjadi penyambung musim
memaut erat hati yang terluka
yang mula melupai makna kesetiaan

Engkau jambatan waktu
menjadi saksi kekentalan warga
merentasi arus sungai peradaban
memikul hampas rimba ketamakan
menuju ke muara kehidupan
yang penuh dengan ketakpastian

Di dadamu terpikul seluruh beban
di tanganmu tergenggam segumpal harapan
di hatimu terpahat riwayat
kelukaan yang tersimpan menjadi pusaka
kekal kukuh seabad usia
setiap detik setiap langkah setiap madah
terakam menjadi pesanan yang murni
jangan ada hati yang benci
jangan ada cinta yang dinoda
jangan ada amanah yang dipecah

Hari ini kelukaanmu menjadi parah
seperti kematian yang hampir
menerkam jasad yang telah kecundang
didakap kesejukan arus
atau inikah penutup segala cerita?
atau ada pembela
yang mahu memaksa diri
menghimpun kekuatan baru
atau mungkinkah ini masa berduka
terdampar ditinggal musim
terkubur bersama tangisan tebing
dibunuh wakktu yang teramat cemburu.

November 2004.

Sunday, August 19, 2007

KUJELAJAHI SEBUAH MALAM



Kujelajahi sebuah malam
di celah-celah keheningan
kupanjatkan serangkap doa
diiringi bisikan air mata
kugapai sakinat yang tersembunyi
di tepi pantai taqwa

Lalu kau buka kamar keinsafan
membantutkan kalut di pinggiran hati
sedulang pesan terhidang
buat tetamu di kedinginan dinihari

Kujelajahi sebuah malam
menenun harap menjahit hiba
telah kukoyak siang hitam
telah kulontar igauan kusam
setelah terlerai tirai hidayat
menyinggirkan cerita di pentas hakikat

Malam ini pasti kujengah jendela usia
menanti Kekasih yang telah lama dilupa
kerana ego yang menjalar fikir
ada bicara antara kita
tentang semalam yang dusta
tentang esok yang kian hampir
tentang diri yang kian mengerti
makna sebuah malam sepi

Kuseberangi jeladiri kehidupan yang luas
di atas pusta amal
mengharap ketemu pantai iman
agar tak terkandas di beting dosa
oleh tiupan badai maksiat

oleh hempasan ombak nafsu
kusinggahi dermaga simpati
sambil memunggah muatan hayat

Kujelajahi malam tenang
berbicara bersama Kekasih
kubisikkan rahsia diri
ingin memiliki taman
yang menjanjikan sejuta senyuman.

Mei 1994

Saturday, August 11, 2007

MENDEPANI RESAH

Melewati perigi duka

aku dihidang resah membara

resah unggas tidak berbatas

resah petani kehilangan padi

resah nelayan tidak bersampan

lalu kukumpul resah menjadi puisi

rakaman sejarah budi


Dari sudut jendela hiba

jejaka pejuang bangsa

datang membawa rencana

"mari kita robek dinding sengketa

kita roboh mercu tanda derita

bersama kita perkasakan bangsa

bersama kita dirikan tugu saksama

kita bulatkan tekad

kita daulatkan hakikat"


Lalu terpercik api perjuangan

dari obor setiakawan

menyuluh ibu pertiwi

dengan sinar kemenangan

dengan cahaya kebijaksanaan

Menatap helaian peristiwa

aku mula terdidik erti setia

terangsang menjunjung tepak saksama

terpanggil menegakkan panji-panji hakiki

kerana setelah setengah abad

belayar di lautan merdeka

masih ada nakhoda tersesat hala

masih ada kelasi terpinggir di terali

masih ada juragan mempersenda

peraturan dan janji


Mendepani resah

perlu kejujuran madah

bukan kelantangan hujah

memadam hiba

perlu prakarsa mulia

bukan sandiwara

tirai kebobrokan sudah lama dilabuh

bahtera kebenaran telah mula diangkat sauh.




Kuching

21 April 2001



Sunday, July 8, 2007

KALAH BERMARUAH

Kalah biar bermaruah
patah biar berdarah
jatuh tidak mengeluh
gugur di gelanggang jujur
kecundang tidak temberang
tersungkur tidak undur

Menang tanpa tenang
gagah tanpa wajah
bertempur membunuh syukur
berjuang bertuhan wang
bermadah merobah sejarah
berteman penoda iman

Hati yang suci
membuah simpati
diberkati Ilahi
hati yang kotor
menghapus syukur
dihampiri kufur

Kalah atau menang
bukan sukatan kebenaran
hanya lambang kecurangan
mungkin pantulan ketamakan
atau gambaran kelicikan
haiwan berwajah insan.

18 Januari 2006 - 8 Julai 2007

Thursday, June 7, 2007

SEHENING SAMUNSAM


Aku hadir berteman khuatir
menjenguk Samunsam
bicaranya bahasa kesal
bercerita tentang duka
tersimpan rahsia alam
resah rimba diperkosa
luka persada dinoda

Samunsam berwajah cangkaliwang
diracik haloba manusia
ditikam dendam saudara
dilingkari pawaka iri
membakar rimba janji
menguji dekri harmoni
terpaterikah lagi ikatan hati?

Aku hadir di batas bibirmu
menatap duka nusa
menangis wibawa
menanti depus pawana kuasa
lalu kulaungkan suara
kembalikan hening Samunsam
agar maruah kekal di hujung peta.

Samunsam, Sarawak
4 Jun 2007


Saturday, June 2, 2007

TANJUNG TULUS

MEREKA tidak menghirau
laman sejarah yang parah
dicoret dusta
kebenaran dipadam
warisan hilang

Mereka terus meneroka
minda luka anak watan
menerobos baluarti budaya
meroboh tugu keimanan
warisan bangsa terkulai
di tanah pusaka

Kuseru bijaksana menerjah duka
bijaksana sirna
ditutupi awan hitam
hadir bersama taufan
dari daerah sempadan

Sesekali dalam diam
ingin kuteriakkan suara geram
biar kusumpah manusia agam
yang hanyut di laut dendam
membunuh setiap harapan
bangsaku terhumban di pulau kusam

Sesekali dalam tenang
kulafazkan doa untuk alam
hadirkan seorang insan
nakhoda bahtera upaya
membawaku merentas laut kalut

Aku ingin ke sana,
ke tanjung tulus
membina peradaban
agar pertiwi kembali tenang

Friday, June 1, 2007

PUISI CINTA PENYAIR TUA


USIANYA seperti teja yang menanti ketibaan malam
lalu ia diusik gundah dan resah
ketika menatap purnama berkelana
berteman sejuta bintang
dan dia hanya bisa berdiri di padang lalang
sendirian merenung langit dengan seribu harapan
untuk terbang dan bertemu dengan kekasih
yang tidak diberi perhatian
yang tidak dihulurkan kesetian
buat kesekian waktu

Ditulisnya bait-bait cinta
untuk kekasih yang tidak pernah rasa kecewa
dan bait-bait itu tersusun rapi
menjadi puisi sepi seorang penyair tua
yang telah lama berkelana
mencari bunga-bunga mekar
di tengah padang lalang

Penyair tua dari kota yang tak bernama itu
mencatatkan ungkapan kasih
seorang pengembara yang telah kembali
dengan membawa seribu lara
di atas puisi cintanya
ditulisnya ‘aku kembali padamu hari ini
untuk terus mencintaimu’
wajahnya kembali bersinar
tunduk dan tafakur
menanti esok yang kian hampir



September 2004



Sunday, May 13, 2007

MEMBINA KOTA SETIA


Kota ini telah lama
meniti waktu sendu
menatap ratap warga setia
mencari makna merdeka

Kota ini adalah payung
melindungi cita bangsa
yang mencari mentari pagi
yang mengejar bianglala di kaki langit
yang membangunkan kehidupan
berteraskan kecekalan

Kota ini adalah perakam setia
cerita raja kesepian cinta
cerita warga terpenjara jiwa
cerita mimpi tidak bertepi
lalu dibasahi bumi ini
dengan darah merah
muram pertiwi
menatap maruah terserah

Kota ini adalah saksi yang pasti
mencatat longgokan bukti
siapakah yang setia
mengagungi cinta nusa
siapakah petualang
menjual martabat bangsa

Ketika tamadun dibangun
api perang membakar kota
ketika pembangunan menjadi agenda
warga kota mendepani resah fauna
luka flora dan ratap rimba
ketika keyakinan dicerna
dendam membakar upaya

Kota ini telah lama
menyusur musim merentas duka
menjejak setia mentafsir makna manusia
memperkasa budaya menjana upaya
ini kota legenda
taman tempat bercinta
tempat puteri menganyam sengketa
tempat merpati melukis peta
kota raja kota pusaka
kota tempat membina setia
kota memaknakan erti merdeka.



Tuesday, May 8, 2007

PIPIT

Petang ahad lepas saya ke rumah saudara menghadiri majlis tahlil bagi Allahyarham datuk kami. Rumah saudara terletak tidak jauh dari sekolah rendah tempat saya belajar ketika kecil dahulu. Saya kagum menatap pembangunan sekolah yang begitu pesat. Kalau duhulu sekitar tahun 1966 hanya sekolah itu hanya mempunyai sebuah bangunan kayu setingkat untuk enam buah kelas, kini terdapat beberapa buah bangunan lain termasuk sebuah bangunan sekolah empat tingkat.

Ketika berada di rumah saudara, saya melihat saudara saya meletakkan sesuatu di atas tiang pagar rumahnya. Saya difahamkan kemudian bahawa beliau meletak jagung kering yang telag dikisar. Tak lama kemudian sekumpulan burung pipit berkerumun memakan makanan yang telah disediakan oleh beliau. Saya kagum cara beliau "memelihara" burung pipt itu. Saya diberitahu oleh sauadara saya bahawa memberi makan pipit itu merupakan perkara beliau yang dilakukan setiap hari.

Pipit yang datang itu berwarna coklat bercampur putih dan sedikit hitam. Saya kira ia jenis Tree pipit .Pipit jenis ini banyak sekali ditemui sekarang . Tapi semasa kecil dulu saya tak pernah melihat pipit jenis ini. Tak tahu bila ia mula membiak di negeri ini. Hanya yang saya tahu tentang pipit waktu itu, ia berwarna hitam bertompok putih di kepala dan yang sejenis lagi berwarna coklat.

Bercerita tentang pipit jenis hitam itu, teringat saya akan cerita ibu tentang Pak Pandir (kalau di Sarawak ia versiPak Ande). Pak Ande disuruh Mak Ande menjemput pak aji untuk membaca doa selamat di rumah mereka. Apabila Pak Ande bertanya bagaimana rupa Pak Aji, Mak Ande memberitahu Pak Aji seorang yang berkopiah putih di kepala. Pak Ande keluar mencari pak aji dan bila pulang Pak Ande membawa bersamanya burung pipit hitam yang bertompok putih di kepala.

Sekitar tahun 60an banyak sekali pipit berwarna hitam ini di kampung kami. Tapi anehnya sekarang saya tak lagi menemui pipit ini. Ke mana perginya pipit ini ? Bila pula pipit jenis coklat (seperti dalam foto) itu sampai di sini. Saya tak pasti. Saya hanya ingin tahu apa terjadi pada pipit yang dahulu. Ada sesiapa yang tahu?

Pipit bersama pipit
makan di tanah rata
walaupun hidup sempit
jangan sekali meminta-minta

Sunday, May 6, 2007

AYAHKU PENJAJA ROTI

Ketika mentari memanah jemala
ayahku mengayuh basikal tua
sarat membawa muatan roti
untuk dijaja di pekan sepi

Ayah balik dari berjaja
ketika waktu menghampiri senja
walaupun peluh membasahi segala
ayah tak lupa dengan senyumannya
di basikal tergantung sayur keladi
ikan tenggiri dan sebungkus kopi
ibu menunggu keriangan
malam nanti ada hidangan
untuk keluarga tersayang

Malam tiba ayah bekerja
penjaga kilang papan tua
sebulan gajinya sepuluh ringgit cuma
cukup untuk belanja keluarga pertama
yang tinggal jauh di India

Jam lapan pagi ayah balik dari bekerja
terus ke kamar melelapkan mata
ayah tidur sehingga tengah hari
solat zohor perlu didiri
lepas solat ayah menjaja roti lagi
hasilnya sedikit cuma
cukup untuk belanja keluarga kedua

Pesan ayah padaku:
jangan suka membuang masa
kelak kita akan berduka
kalau ingin jadi pemimpin
belanajrlah dengan rajin
di sekolah biar dapat nombor satu
budak bijak sudah besar boleh membantu
tida berilmu kita rugi
sudah besar nanti jadi kuli
upah kecil sekali

Hari lahirku ketujuh
ayah beri hadiah
sebatang pensil berwarna merah
nasihat ayah padaku:
jadilah manusia pandai
membangunkan diri dan seluruh bangsa
jangan biarkan kedana bertandang di laman
nanti kita tertindas sepanjang zaman

Ayahku penjaja roti
mencari rezeki tak pernah berhenti
hidupnya menegjar sebuah mimpi
demi kami yang kurang mengerti
harga sebuah realiti
akahirnya ayah kembali menemui Tuhan Azza wajalla
setelah membina maruah dan martabat
untuk kenangan sepanjang abad.










Wednesday, May 2, 2007

SENDUDUK

BUNGA SENDUDUK
KEMBANG DI PAGI DINGIN
SEPERTI DINDA
RINDU MENANTI WAKTU
DENGAN WAJAH BERSERI

PILIHANRAYA

PILIHANRAYA
POLITIKUS BICARA
SYURGA UNTUKMU

MAULIDUR RASUL


MAULIDUR RASUL
SELAWAT BERKUMANDANG
INSAFI DIRI

KARAM


HUJAN TAK HENTI
SUNGAI MELIMPAH RUAH
KAMPUNGKU KARAM

BONDA

PUSARA SEPI
DIPAYUNGI KEMBOJA
KENANGAN HAYAT
TIDAK AKAN KULUPA
CURAHAN KASIH BONDA

Sunday, March 11, 2007

AKU MASIH RISAU, TATAU

Kalau boleh kuundurkan waktu
ke suatu detik yang lalu
aku ingin kembali
meniti pelangi di langit pagi
mendakap bulan berselendang awan
membisik pesan bayu
buat Tatau yang kurindu

Kalau aku berupaya
melukis semula potret cinta
akan kulakar wajah kekasih
yang hilang dari kenangan
terlepas dari genggaman
supaya boleh kuingati
sepi seorang puteri

Aku masih risau, Tatau
pada sejarah lampau
ada janji yang tak ditepati
ada mimpi mengusik diri
di sudut malam yang hilang

Sesekali
kupaksa mimpi bertandang
untuk kujenguk kembali
malam yang silam
sebenarnya
aku amat menanti
Tatau kembali
dari sepi yang tak bertepi

11 Mac 2007

Wednesday, February 28, 2007

ORANG SUNGAI


Orang sungai di persada
berbicara bahasa cinta
hatinya diusik sengketa
dendam membakar dada

Orang sungai di kampung
bertarung nyawa di laut
tiada tempat berpaut
jasadnya hanyut terapung

Orang Sungai di kota
mengumpul wang berjuta
terlupa di mana tempat lahirnya

Orang sungai terdampar di rimba
sabar menanti malam tiba
siangnya teramat mendera.

28 Februari 2007

CINTA KOTA MAGENTA

Kucuba fahami
makna warna
sebuah kota magenta
dibelah dua

Katanya cinta mengatasi upaya
lalu lahirlah zuriat bangsa
terlupa nilai bahasa
lalu dilakarnya
kota
berlatar magenta warna senja

Cinta di kota magenta
hanyalah cerita di hujung usia
riwayat hati meniti mimpi
memburu segenggam harap

Kota magenta kian luntur warna
seperti lukisan tinggalan purba
dicalit pena bertinta cuka
hanya air mata warga
membasahi parut luka

Wali sudah lupa
sejarah kota magenta
setiakah yang menyelinap jiwanya?
atau hanya sandiwara
di pentas penuh cerita duka.

28 Februari 2007

CAGAR ALAM GUA ANGIN


Kuselusuri jasadmu
dingin mendakap
resah diungkap
kekasih telah jemu

Di dadamu terlukis memori
semalam yang hilang
janji terlupa pulang
kita dibiar mencari

Aku telah melupai sejarah
yang membuat dadamu berdarah
manusia terlalu kejam terhadap alam

CAGAR ALAM GUA ANGIN
aku mengingati pagimu yang dingin
di dadamu tersimpan rahsia.

27 Februari 2007



Sunday, February 25, 2007

TEJA SIMUNJAN

AKU kembali menjenguk wajah kekasih
setelah tiga dekad dipisah masa menyusur perjalanan
dan seperti dulu, kau masih resah pada tebingmu
yang parah dihakis, dihiris arus Sadong yang bengis
tanpa simpati, meranap pangkalan kehidupan
menghumban titian usang ke dasar dalam
tinggallah tunggul-tunggul terpacak di tebing
seperti anak-anak terdera
luka,duka dan terpenjara

Di dadamu aku pernah bernafas sebebas unggas
membina pentas budi di persada pertiwi
mendukung lakonan cerita manusia
yang tidak kenal erti luka
tidak mengerti erti duka
meniti malam durjana dengan sepenuh upaya
menjunjung obor murni di puncak mercu diri
tanpa kesal pada senja yang kian gila

Yang amat kuimpi hanyalah wajahmu
terlukis seribu cita untuk seribu masa
terlakar potret harapan di tengah kalut laut
lanskap bahagia mentari harmoni dan hujan harapan
pelengkap wawasan membentuk pekan
mewah, gah, gagah dan bertuah
setelah sekian waktu
diselimuti teja senja
digelapi malam suram.

Simunjan
September 2004

SEPI SERAPI


Kucuba fahami
bicara lembah
jemu menunggu waktu

Alam tiada dusta
perakam setia
waktu-waktu yang lalu

Sungai saksi jujur
janji terkubur
masa menjangka
manusia teramat alpa
petualang dijulang
pejuang dirundung malang

Begitulah ardi mengingati
kata-kata manusia
bicara cinta
bumi ternoda
manusia didakap leka

Di hujung jalan ke selatan
Serapi berdiri sepi
tirani kembali
rimba dijaja
demi sebuah keluarga
pewaris takhta

Sesekali bertanya
dungukah yang menjalar
atau risau tidak berdasar
kita terus terdampar
di sudut belukar
seperti Serapi yang sepi
kita terus bermimpi.

18 Mac 2007

Saturday, February 24, 2007

SANKTUARI

Telah kesekian waktu
kuturuti jentikan fikirku
merawang ke dataran hipokrasi
menyelami nurani hati
pemidato kontemporari
bergema bahasa retorika
dalam satu sandiwara
di atas pentas kehidupan

Aku ingin sekali
melepaskan raungan jujur
membelah langit menerjah guntur
agar dapat kukosongkan
segala resah dari dalam diri
melemas rimas helaan nafasku
tersekat sumbat
menatap durja dusta
menghiasi galeri bumi

Biarkan aku bersendiri
di pesawangan ini
tiada benci, tiada konspirasi
tiada pembohongan di sini
kutemui dalam mimpi
ini sanktuariku!

Sanktuari!
ruang mencari diri
memahami erti insani
mentafsir makna kejujuran
dari perspektif yang lain

Sanktuari!
aku ingin mengumpul segala resah
untuk kuhumban ke medan berdarah
menjadi bahan peledak
memusnahkan gelisah
yang telah membunuh kebenaran

Sanktuari!!!

24 Februari

GALERI INSANI

Kutemui perempuan tua itu
di lembah dingin Kinabalu
berjual sayuran segar
wajahnya persis ibuku
sambil tersenyum dia menyap
aku mesra

Katanya "aku wanita Kundasang
berbakti pada bumi
kukumpul segala hasil
untuk belanja pendidikan anak
yang menuntut di tanah seberang
esok tentu dia akan kembali membawa reformasi
untuk tanah lembah bertuah ini
biar gemilang negeriku
dengan kemajuan yang cemerlang"

Wajahnya sebening pagi
harapan setinggi ardi
kata-katanya meruntun kalbu
seindah mutiara di laut Sulu
membuat mindaku dingin kaku
menatap kecekalan wanita di lembah Kinabalu
membenih subur pohonan harapan

Kukatakan padanya,
"Akulah pemuda dari tanah selatan
merakam potret kecekalan
untuk kujadikan pameran fotografi
di galeri kehidupan insani"

Katanya padaku,
rakamkan juga suara kami
wanita kehilangan suami
pamerkan pada dunia
wajah duka wanita
kami memusuhi sengketa
kami membenci haloba
jangan lagi ada pembunuhan
demi kesejahteraan alam

Perempuan tua dari Kundasang
duka yang menyelinap itu
bukan noktah kehidupan
sekadar satu persinggahan
dalam perjalanan yang jauh
pasti akan kurakam potretmu
antara ribuan wajah
menghiasi laman galeri Insani



Thursday, February 22, 2007

DI KAKI SENJA

Langit malam membisikkan rahsia purnama
datang membawa salam kasih
untuk diriku yang terkapar di tengah padang lalang
setelah disapa lembayung senja
yang membawa pesan suria
ingin kembali ke kamarnya
tanda berlalunya musim siang

Aku keliru dihambat kecelaruan
sesat di d alam cahaya
ketika menatap purnama
berbicara bahasa rahsia
tentang duka bintang di langit luas

Aku ingin kembali menjenguk pagi
ketika melihat purnama
berteman sejuta bintang
aku ingin berkasih dengan gunung
bercinta dengan rimba
bermesrta dengan sungai
biarkan senja berlari jauh dariku
biar kutinggal sahaja purnama
yang menanti dengan seribu harapan

Sesaat aku kembali
menatap mentari memamah diri
rupanya purnama hanya bayangan
di dalam angan-angan
dan aku terus terjaga
melihat senja merah jingga
tanda malam akan bertandang
dan tirai khayalan dilabuhkan

Malam telah lama bertandang
mendengar cerita cinta di awangan
cerita pungguk kehausan kasih
cerita purnam yang sudah berpunya
cerita senja yang kian alpa
dan aku yang terlena di kaki senja
ditinggal malam bersendirian

Ingin kukejar suria di kaki senja
ingin kuhirup bayu di awal waktu
agar hidupku terus bercahaya
di bawah naungan cinta

Disember 2004